6 Agustus 2011

Ramadhan ini, dia aja puasa ;-)


dia: eh hari ini gw puasa looh :))
dia: seneng deh gw :D
aku: wiiiiw
aku: alasannya apa?
dia: pengen ngerasain gmn orang2 pada puasa aja
dia: susah juga ya, td gw nganter temen gw makan padahal :))
aku: lol
aku: pingin ngerasain gak makan, maksudnyeee?
dia: ga makan, ga minum, ga betean, ga sensian
dia: besok gw maw ikutan lagiii
dia: suka deh gw
aku: ampe abis, ya?
dia: iya, pengennya gtu
aku: huhuy, saluuuuut.
dia: salut apaan??
dia: biasa aja kan, yang laen juga pada puasa
aku: udah ada niat =))
dia: harus doong, kan awalnya dari niat :))
dia: :)) gw pengen sampe abis, biar ngerasa lebaran kaya apa
dia: eh, tanya deh gueeee
aku: lanjooot
dia: gini..
aku: *nyimak
dia: setau gw kan ada ya doa pas sahur
dia: doa niat puasa gitu kan
dia: '... karena Allah semata.'
dia: gtu ga sih?
aku: ya, kurleb
dia: nah
dia: lanjut
dia: krn gw ikut puasa, gw mencoba memodif doa niat puasa itu dong
aku: knapa di modif, emang tuhan nya beda?
aku: :D
dia: beda ato ga beda itu panjang lagi ntar ceritanya :))
aku: hihihi, okeeh lanjutkan
dia: gini..
dia: posisi gw kan sekarang, gw orang yang mengimani iman katolik, tp gw mencoba memposisikan diri sebagai orang yang menjalankan puasa di bulan ramadan
dia: iya ga?
aku: aha
dia: anggap aja gw cm tau klo puasa itu hanya di bulan ramadan
dia: anggap aja gtu ya
dia: nah gini..
dia: *aduh susah gw jelasiinnya :))
aku: *pasang sensor
dia: msh terkait dengan doa niat tadi
dia: nah, gw kudu berdoa apa dong?
dia: ketika gw berdoa: '.. puasa untuk Tuhan..' (Tuhan yang gw imani secara katolik)
dia: bisa ga tuh klo gw berdoa gtu?
dia: mslhnya Tuhan gw ga minta gw untuk puasa
dia: dan gw berpuasa kan karena gw pengen memposisikan diri jadi orang yang memang berpuasa kan
aku: seingat aku niiiih
aku: dulu tetangga jaman aku kecil
aku: katolik juga
aku: ada yang puasa deh
aku: tapi aku lupa itu sebelum hari apa
aku: lo pernah?
dia: paskah
dia: pernah
aku: nah trus ada niat?
dia: ada lah
aku: kalo dimodif kesana, nyambung gak sih?
dia: kaga
aku: aku malah bingung ngasih bahasanya, *modif* itu gak cocok sepertinya hahaha
aku: maksa banget
dia: :))
dia: gaul ye, doa bisa dimodif
aku: =))
dia: ngantuk gw
dia: :D
aku: sialaaaaan
dia: sambung besok ya
dia: :P
dia: eeeeeee klo gw ga tidur, ntar ga bangun sahur
aku: trus lo sahur dimana?
aku: :))
dia: :">
dia: nih beli makanan
dia: nasi timbel + ayam bakar
dia: :))
aku: oke lah
aku: selamat bobok
dia: tidur dulu yak
aku: sip, 'nice sleep
...obrolan di hari berikutnya...
dia: gw ngerasa nih, cobaan gw buat puasa berat bgt
dia: lebih berat sama orang yang emang harus puasa
dia: iya ga sih?
aku: enggak sih kalo lo tidur =))
dia: haa??
aku: iye kan ada tuh
dia: ape?
aku: tidur dianggap ibadah (dengan pemahaman yang salah)
aku: nah yang usil sih bgitu
dia: :))
aku: malam begadang ampe sahur
dia: susah ah
aku: pagi ampe sore tidur die
dia: gw kan ada di lingkungan orang2 yang ga puasa
dia: dan gw ga bilang ke temen2 gw klo gw ikutan puasa
dia: jadi yaa mreka ngajak jalan, ngajak makan, macem2
dia: coba lu jadi gw yee
dia: :))
aku: haha
aku: trus trus
aku: kalo diajak makan
aku: nemenin doang doong
dia: embeeeeeer
dia: klo ditanya knp ga makan, gw bilang : "gw uda makan tadi barusan"
dia: :))
dia: mantep ga tuh gw nahan godaannya
aku: iiih boong batal
aku: :p
dia: lah klo gw bilang gw puasa, bisa kering tenggorokan gw ngejelasin knp gw puasa
dia: :))
aku: ahaha
aku: *ngangguk-ngangguk*
dia: eh serius deh
dia: bukan maksud gw gimana yaa
dia: tp temen2 gw yang puasa, mreka terkondisikan gtu, mreka ga diajak jalan, ga diajak nemenin makan,
dia: lah gw :))
dia: orang2 gatau gw puasa, jd yaaa, gtu lah
dia: ga ngerti gw jelasinnya gmn
dia: gw ngrasa buat puasa tuh adaaa aja yang ngegangguin gw :))
dia: apa karena gw blm kebiasaa, ato ada sesuatu yang menghalangi gw
dia: :))
aku: mmm
aku: gak biasa aja mungkin
dia: gw bingung nih gmn besok hari minggu
dia: gw kan gereja, gmn bs puasa :))
aku: emang ada acara makan, ya?
dia: anggap saja begitu :))
aku: aaaah kok pake anggap
dia: ada adaaaaaa
dia: kan gw nerima komuni
dia: :D
aku: nanya karena gak tahu dan pingin tahu nih
aku: apa deh komuni?
dia: itu loooh, roti
dia: yang dikasih pas gereja
dia: :">
aku: heum
aku: tiap minggu?
dia: iyaa
aku: trus harus dihabisin di tempat?
dia: rotinya kecil
dia: :">
dia: harus dimakan disitu
aku: kalo kecil ya kantongin
aku: hihi
aku: hukumnya wajib itu?
dia: klo ngerasa ga pantes nerima, ga nrima gapapa
aku: kepantasan itu berdasarkan apa?
dia: berdasarkan hati masing2
dia: itu roti (namanya hosti sebenernya), lambang tubuh Kristus yang dikorbankan (pernah denger cerita itu kan?)
dia: klo saat itu ngerasa layak nerima tubuh Kristus, ya trimalah
dia: klo ngerasa ga pantes, ya ga nrima juga gapapa
aku: oO
aku: baru tahu ada wujud roti nya
dia: :))
dia: ah elu
aku: ya, informasinya kan parsial
aku: gw gak mendalami kali
aku: sedapatnya aja dikumpulin
aku: :">
sedikit tentang dia
saat obrolan ini terjadi, dia adalah seorang mahasiswi. seorang penganut katolik, humanis. dibesarkan di keluarga katolik, tapi dirinya kadang masih bertanya-tanya kenapa dia katolik.

chatlogs
...merupakan tulisan atau artikel yang dipublikasikan dari obrolan via internet messenger, seizin dan telah ditinjau oleh lawan bicara. beberapa perubahan telah dilakukan, tanpa merubah makna aslinya.

2 komentar:

mira hardimas mengatakan...

heummmmm trus trus, sekarang itu mahasiswi gimana?? (penasaran)

Pradt' mengatakan...

(penasaran)... salut om, ceritanya.
-sda- trus kelanjutannya di gimana?? :-)
buka dan like ya Gunungkidulku.com.
hehe...

Posting Komentar